Universiti Sains Malaysia (USM), bakal menjadi satu-satunya universiti di dunia yang diberi hak tunggal untuk mengkaji koleksi digital surat Francis Light.

www.bharian.com.my

Naib Canselor USM, Datuk Dr Asma Ismail, memberitahu bahawa koleksi bersejarah yang disimpan di School of Oriental and African Studies, Universiti London itu bakal merubah sejarah Pulau Pinang malah juga di dunia apabila tercetusnya sebuah projek dikenali sebagai ‘The Beacon of Light @ USM’.

“Ini adalah koleksi digital 1,200 surat, merangkumi 11 jilid dari tahun 1771 hingga 1794, selama kira-kira 23 tahun, semuanya dalam tulisan Jawi,” katanya.

Difahamkan, Raja Perlis, Tuanku Syed Sirajuddin Putra Jamalullail yang juga Canselor berkenan berangkat ke majlis tersebut.

Tambahnya, kandungan surat-surat itu meliputi aktiviti surat menyurat dan nota yang ditulis oleh golongan pembesar Melayu, golongan kenamaan, isteri-isteri kenamaan serta rakan kongsi perniagaan pada ketika itu.

“Melalui koleksi ini, terdapat banyak kandungan serta isi surat tersebut untuk dikaji dengan lebih terperinci malah juga untuk diterokai oleh barisan pakar USM sendiri dalam bidang tersebut,” jelasnya.

Menurutnya, hak tunggal untuk mengkaji dokumen itu diperoleh setelah lapan tahun berunding dengan pihak University London.

Kandungan dokumen tersebut bukan sahaja disimpan dalam pelbagai bentuk oleh Perpustakaan USM untuk rujukan penyelidik dan pengkaji sejarah, malah ia juga akan menerima suntikan teknologi Kecerdasan Buatan atau ‘Artificial Intelligence’.

“Ini juga membolehkan USM melakukan interpretasi yang lebih tepat dan mendalam selain potensi untuk kita memeriksa ketepatan sejarah dalam tempoh tersebut,” ujarnya sebelum mengakhiri perbualan.

Sumber: Astro Awani